TERAPI PENYAKIT BELL’S PALSY

Apa itu Bell’s palsy?
Bell’s palsy adalah suatu kondisi yang menyebabkan kelemahan sementara atau kelumpuhan otot di wajah. Hal itu bisa terjadi bila saraf yang mengendalikan otot wajah Anda menjadi meradang, bengkak, atau terkompresi.

Kondisi tersebut menyebabkan satu sisi wajah Anda terkulai atau menjadi kaku. Anda mungkin mengalami kesulitan untuk tersenyum atau menutup mata Anda di sisi yang terkena. Dalam kebanyakan kasus, Bell’s palsy bersifat sementara dan gejala biasanya hilang setelah beberapa minggu.

Meskipun Bell’s palsy dapat terjadi pada usia berapapun, kondisinya lebih umum terjadi pada orang berusia antara 16 dan 60 tahun. Bell’s palsy dinamai menurut ahli anatomi Skotlandia Charles Bell, yang merupakan orang pertama yang menggambarkan kondisinya.

GEJALA

Apa saja gejala Bell’s palsy?
Gejala Bell’s palsy dapat berkembang satu sampai dua minggu setelah Anda menderita flu, infeksi telinga, atau infeksi mata. Mereka biasanya muncul tiba-tiba, dan Anda mungkin memperhatikannya saat Anda bangun di pagi hari atau saat Anda mencoba makan atau minum.

Bell’s palsy ditandai dengan penampilan murung di satu sisi wajah dan ketidakmampuan untuk membuka atau menutup mata Anda di sisi yang terkena. Dalam kasus yang jarang terjadi, Bell’s palsy dapat mempengaruhi kedua sisi wajah Anda.

Tanda dan gejala lain Bell’s palsy meliputi:

meneteskan air liur
kesulitan makan dan minum
ketidakmampuan untuk membuat ekspresi wajah, seperti tersenyum atau mengerutkan kening
kelemahan wajah
Otot berkedut di wajah
mata kering dan mulut
sakit kepala
kepekaan terhadap suara
iritasi mata pada sisi yang terlibat
Hubungi dokter Anda segera jika Anda mengalami gejala-gejala ini. Anda seharusnya tidak pernah mendiagnosa Bell’s palsy sendiri. Gejalanya bisa serupa dengan kondisi serius lainnya, seperti stroke atau tumor otak.

PENYEBAB

Apa yang menyebabkan Bell’s palsy?
Bell’s palsy terjadi ketika saraf kranial ketujuh menjadi bengkak atau terkompresi, mengakibatkan kelemahan atau kelumpuhan wajah. Penyebab pastinya dari kerusakan ini tidak diketahui, namun banyak peneliti medis percaya bahwa ini kemungkinan besar dipicu oleh infeksi virus.

Virus / bakteri yang terkait dengan pengembangan Bell’s palsy meliputi:

herpes simpleks, yang menyebabkan luka dingin dan herpes genital
HIV, yang merusak sistem kekebalan tubuh
sarkoidosis, yang menyebabkan radang organ
Virus herpes zoster, yang menyebabkan cacar air dan ruam
Virus Epstein-Barr, yang menyebabkan mononucleosis
Penyakit Lyme, yaitu infeksi bakteri yang disebabkan oleh kutu yang terinfeksi
FAKTOR RISIKO

Apa faktor risiko Bell’s palsy?
Risiko Anda mengembangkan Bell’s palsy meningkat jika Anda:

sedang hamil
menderita diabetes
memiliki infeksi paru-paru
memiliki sejarah keluarga kondisi.
PENGOBATAN DENGAN TERAPI AKUPUNTUR

penyakit Bells spalsy
penyakit Bells spalsy

Pengobatan terapi akupuntur adalah pengobatan tradisional yang berasal dari Cina yang di lakukan dengan cara menusukan jarum ke dalam permukaan kulit .Cara ini sangat efektif untuk menyembuhkan penyakit bells spalsy . Diperlukan rutin terapi akupuntur  bagi otot-otot di wajah Anda untuk mendapatkan kembali kekuatan normal mereka. Manfaat lainnya dapat mengobati stroke, kaku leher, asam urat, kolesterol, darah tinggi, kesemutan, nyeri sendi, maag, seksualitas, pelangsingan, pusing, migrain, vertigo, darah rendah, syaraf kejepit, susah tidur, miom, kista, sering kedinginan, daya tahan tubuh lemah, rematik, sering bersin, ginjal, dan lain-lain.
KOMPLIKASI

Apa komplikasi potensial Bell’s palsy?
Kebanyakan orang yang memiliki episode Bell’s palsy akan sembuh total tanpa komplikasi. Namun, komplikasi bisa terjadi pada kasus Bell’s palsy yang lebih parah. Ini termasuk yang berikut ini:

Anda mungkin mengalami kerusakan pada saraf kranial ketujuh. Saraf ini mengendalikan otot wajah Anda.
Anda mungkin memiliki kekeringan berlebihan di mata, yang bisa menyebabkan infeksi mata, borok, atau bahkan kebutaan.
Anda mungkin memiliki synkinesis, yang merupakan kondisi di mana memindahkan satu bagian tubuh menyebabkan orang lain bergerak tanpa sadar. Misalnya, mata Anda bisa menutup saat Anda tersenyum.
PANDANGAN

Apa pandangan jangka panjang untuk orang-orang dengan Bell’s palsy?
Prospek untuk orang-orang dengan Bell’s palsy biasanya baik. Waktu pemulihan dapat bervariasi tergantung pada tingkat keparahan kerusakan saraf. Secara umum, bagaimanapun, orang dapat melihat peningkatan dalam dua minggu setelah onset awal gejala. Sebagian besar akan sembuh total dalam waktu tiga sampai enam bulan, tapi mungkin lebih lama untuk orang dengan kasus Bell’s palsy yang lebih parah. Dalam kasus yang jarang terjadi, gejala mungkin terus kembali atau mungkin bersifat permanen.

 

Be Sociable, Share!

sinse toto

Sinse Toto mengawali karirnya sebagai Sinse atau praktisi pengobatan Cina sejak 2006. sudah berpengalaman menangani sekitar 7.000 pasien yang sudah dibantu penyembuhannya dengan methode Akupuntur dan Hebal. melalui web ini sinse Toto ingin berbagi tips kesehatan kepada anda semua, baik tentang penyakit maupun pengobatanya secara alami tanpa obat kimia. Salam Sehat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Call Now Button
Untuk Info dn pendaftaran : 081210860292klik disini